6 Cara Beli Rumah Cash yang Perlu Anda Ketahui!

6 Cara Beli Rumah Cash yang Perlu Anda Ketahui!

Memiliki rumah sendiri adalah dambaan banyak orang. Namun, proses pembelian rumah, apalagi secara tunai, bisa terasa rumit dan membingungkan. Dibandingkan dengan Kredit Pemilikan Rumah (KPR), Anda terbebas dari cicilan bulanan yang menguras keuangan, terhindar dari beban bunga bank, dan tentunya memiliki kepemilikan penuh atas properti tersebut sejak awal. Adapun cara beli rumah cash yang harus Anda ketahui sebelum melakukan transaksi.

Meskipun begitu, membeli rumah cash membutuhkan persiapan dan perencanaan keuangan yang matang. Dana yang harus disiapkan tentu tidak sedikit, sehingga pengelolaan keuangan yang baik menjadi kunci utama. Di dalam artikel ini, kita akan membahas beberapa cara beli rumah cash dengan aman dan mudah.

Cara Beli Rumah Cash yang Perlu Anda Ketahui!

Di bawah ini, kita akan membahas enam cara beli rumah cash yang harus Anda ketahui.

cara beli rumah cash

1. Hitung Dana yang Dibutuhkan Secara Akurat

Langkah pertama yang krusial adalah menghitung dana yang Anda butuhkan untuk membeli rumah cash. Jangan hanya terpaku pada harga jual rumah yang tertera di iklan. Selain harga jual, ada biaya-biaya lain yang perlu diperhitungkan, seperti:

  • Biaya Pajak: Saat membeli rumah, Anda akan dikenakan beberapa jenis pajak, seperti Pajak Penghasilan (PPh) pembeli properti, Pajak Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB), serta biaya balik nama sertifikat. Besaran biaya pajak ini bervariasi tergantung pada harga rumah dan kebijakan pemerintah daerah setempat.
  • Biaya Notaris: Proses jual beli rumah harus dilakukan di hadapan notaris. Notaris akan membantu pembuatan Akta Jual Beli (AJB) dan mengurus balik nama sertifikat tanah dan bangunan. Biaya notaris biasanya dihitung berdasarkan nilai transaksi pembelian.
  • Biaya Lain-lain: Pertimbangkan biaya renovasi ringan, pembuatan pagar, instalasi listrik dan air, serta furnitur dasar yang mungkin Anda perlukan.

2. Riset dan Bandingkan Pilihan Rumah

Salah satu cara beli rumah cash yang harus Anda ikuti adalah melakukan riset pilihan rumah sebelum membeli. Jangan terburu-buru menentukan pilihan.  Lakukan riset online dengan memanfaatkan berbagai situs properti terpercaya.  Gunakan filter pencarian untuk mempersempit pilihan sesuai dengan kriteria yang Anda inginkan, seperti lokasi, tipe rumah, luas tanah dan bangunan, fasilitas lingkungan, dan tentunya kisaran harga.

Selain riset online, Anda juga bisa mengunjungi pameran properti yang diselenggarakan oleh developer atau agen properti.  Ini bisa menjadi kesempatan untuk melihat langsung kondisi fisik rumah, berinteraksi dengan developer atau agen properti, dan mendapatkan informasi lebih detail mengenai spesifikasi dan skema pembayaran rumah yang ditawarkan.

Bagi Anda yang mau meningkatkan pemahaman lebih, Anda bisa membaca artikel terkait yang membahas tentang “contoh surat jual beli rumah“. Dengan membaca artikel terkait, Anda dapat memahami pembahasan yang kita bahas disini dengan gampang.

3. Pilih Penjual yang Terpercaya

Jika Anda membeli rumah dari penjual, pastikan penjual tersebut memiliki reputasi yang baik dan terpercaya.  Lakukan riset tentang proyek-proyek sebelumnya.  Cari tahu apakah developer tersebut menyelesaikan proyek tepat waktu dan sesuai dengan spesifikasi yang dijanjikan.  Baca ulasan dari pembeli lain untuk mengetahui pengalaman mereka dalam proses pembelian dan purna jual.

4. Negosiasi Harga dengan Strategi

Jangan sungkan untuk menegosiasikan harga rumah dengan developer atau penjual.  Lakukan perbandingan harga dengan rumah lain di sekitar lokasi yang sama.  Kumpulkan data iklan properti sejenis untuk mengetahui harga pasaran di wilayah tersebut. 

5. Siapkan Dokumen dengan Lengkap

Proses pembelian rumah cash membutuhkan kelengkapan berkas yang memadai.  Siapkan semua dokumen yang diperlukan sejak awal untuk menghindari hambatan di kemudian hari. Dokumen-dokumen tersebut biasanya meliputi:

  • Kartu Tanda Penduduk (KTP)
  • Kartu Keluarga (KK)
  • Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)
  • Slip Gaji atau bukti penghasilan lain (untuk karyawan)
  • Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) (untuk pengusaha)
  • Bukti transfer uang muka (jika sudah dilakukan)
  • Bukti kepemilikan dana (jika pembayaran dilakukan secara tunai)

Pastikan semua dokumen tersebut lengkap, valid, dan fotokopinya sesuai dengan aslinya. Jika ada dokumen yang perlu diperbarui, seperti KTP atau KK, segera lakukan proses pengurusan.

Sebelum kita melanjutkan, pastikan Anda memiliki waktu untuk sempat membaca artikel terbaru kami mengenai “tips membeli rumah“. Keuntungan membaca artikel terkait yakni bisa membantu Anda untuk mengerti dan memahami penjelasan dalam artikel ini dengan lebih mudah.

6. Akad Jual Beli di Depan Notaris

Setelah semua berkas lengkap dan disepakati, langkah selanjutnya adalah melakukan akad jual beli di depan notaris. Pastikan Anda memahami semua isi perjanjian dan tanda tanganilah dengan teliti. Notaris akan membantu proses balik nama dan pengurusan sertifikat tanah dan bangunan.

Itulah pembahasan mengenai cara beli rumah cash. Membeli rumah cash membutuhkan usaha, kesabaran, dan strategi yang tepat.  Namun, dengan persiapan yang matang dan langkah-langkah yang terencana, Anda dapat mewujudkan impian untuk memiliki hunian idaman secara tunai. 

Dan untuk Anda yang ingin membeli rumah di sekitaran BSD dengan kualitas premium dan terjamin, Anda bisa mengunjungi situs BSD City Residential untuk mendapatkan informasi lebih lanjut.

Baca Juga: Harga Rumah di Gading Serpong: Investasi Cerdas Potensi Keuntungan

Hotel Dekat Bandara Soekarno Hatta